Wednesday, December 03, 2008

In the mood of ‘Mencari Yang Maha Satu’

Terkapai-kapai diri dihanyut arus waktu
Kegelapan hati yang sering buat ku keliru
Dalam menguji pergolakan emosi diri
Tak siapa tahu ada yang memerhati
Mencari yang maha satu
Itu yang ku tuju

Di dalam menjalani tiap dugaan yang diberi
Membawa pengertian hidup yang abadi
Tanpa perlu menipu diri sendiri
Yang menjadi lumrah duniawi

Seandainya ada yang memberi ruang
Akan ku baiki setiap kekurangan
Oleh itu diri ku memerlukan petunjuk dari Mu oh ilahi

Diri ku kini masih tercari-cari
Jawapan disetiap persoalan ini
Ku akui kesalahan yang buat segalanya
Gelap jadinya, ku terima seadanya

Ku cari terus ke situ
Itulah bentuk hidupku
Terangilah gelap hatiku
Ku pohon restu dari Mu

Agar tidak tersilap langkahku
Tiba-tiba berbisik nama Mu oh Ilahi
Terdetik di hatiku untuk sujud
kepangkuanMu memohon ampun darimu
tak seharusnya ku tergoda lagi
dunia ini yang sesat membuntukan jiwaku
kini ku mengakui keagunganMu
yang membuatku sedar siapa diri ku ini

tak semua lahir sempurna
tak semua lurus jalannya
bermulalah cerita dah dijadikan cerita
dengan izin yang maha esa
wujud aku, cita dan cinta
segala yang ada bermula dari yang maha esa
aku akui ada langkah serong ku
taklah hasratku setajam itu
yang amat ku risau lidah hujan
dibanjiri fitnah melilau-lilau
tuhan lindungilah dia dari kata jahatnya itu
doa-doa dipohon sentiasa setiap masa
ampunilah dosa-dosa semasa laluanku ke sana
dewasakan pemikiran yang tak semegah mana
salah silap ku berkarya
tak pernah ku salah guna

sejak berada di rumah, terlalu banyak masa yang kosong. Masa yang perlu diisi dan dimanfaatkan dengan sebaik mungkin, sebelum soalan mengenai masa dan usia: ke mana dihabiskan. Dan masa-masa kosong dan sentiasa berbaki ini aku guna sebaik mungkin. Berfikir. Berfikir dan koreksi diri, sejauh mana aku mencari keredaan yang Maha Esa. Sejauh mana taat dan setianya aku pada takdir yang Maha Satu. Dan buat sekian kali, aku masih tercari-cari. Banyak yang perlu dipelajari dan banyak juga yang perlu diulangkaji. Selama ini, terlalu banyak perkara yang dirisau dan dikejar sampai terlupa ada lagi yang lebih penting dalam hidup ini.

No comments: